Inilah Beberapa Alergi Kulit Pada Bayi Beserta Penyebabnya

Alergi Kulit Pada Bayi dan Penyebabnya –  Kulit bayi merupakan bagian tubuh yang tidak boleh luput dari perhatian orang tua sebab bagian ini akan sangat rentan terkena penyakit atau alergi kulit pada bayi ketika luput dari perawatan yang intensif.

Sebagai orang tua yang memiliki bayi Anda tentu akan disibukkan dengan merawatnya dengan segala cara. Kulit bayi Anda sangat sensitif dan membutuhkan perawatan Anda.

Inilah Beberapa Alergi Kulit Pada Bayi Beserta Penyebabnya

Bayi lebih rentan terhadap alergi kulit daripada orang dewasa. Reaksi terhadap alergen lebih cepat, dan bahkan sedikit iritasi akan membuat anak Anda rewel. Mengetahui sedikit tentang alergi akan membantu Anda menyelamatkan bayi dari ruam, gatal, dan rasa sakit yang buruk. Berikut adalah lima alergi kulit paling umum pada bayi dan penyebabnya:

  1. Eksim

Pada bayi, eksem dapat dilihat sebagai kulit kering dan menebal, atau mungkin ada ruam merah, gatal, yang keluar karena tergores. Ini dapat terbatas pada tempat tertentu seperti bagian dalam siku, atau tersebar di seluruh tubuh.

Kemungkinan penyebab kulit bayi mengalami alergi kulit seperti eksim adalah disebabkan oleh alergen di atmosfer seperti asap dan debu, panas dan akumulasi keringat pada kulit, alergi makanan, yang bisa langsung atau melalui diet Anda jika bayi Anda menyusui, dan komponen tertentu dalam sabun, lotion, minyak atau bahkan serat

Keturunan juga bisa menjadi penyebab eksim. Jadi, jika Anda atau anggota keluarga dekat Anda menderita eksim, maka kemungkinan si kecil Anda akan tertular dan ikut menderita penyakit eksim pada kulitnya dengan intensitas nyeri yang lebih tinggi.

  1. Sarang

Jika Anda melihat kemerahan, bercak membengkak di kulit bayi Anda, maka itu mungkin gatal-gatal. Mungkin akan membaik dalam beberapa jam, atau bahkan butuh beberapa minggu untuk sembuh. Meskipun tidak menular, keluhan pada kulit seperti ini dapat menyebar ke berbagai bagian tubuh bayi Anda. Sarang dipicu oleh histamin, bahan kimia yang dikeluarkan tubuh.

Alasan yang mungkin untuk sekresi histamin adalah infeksi Virus berupa infeksi umum seperti pilek dan flu dapat memicu gatal-gatal, dan begitu infeksi sembuh, alergi juga akan hilang.

Gigitan serangga juga bisa menimbulkan sarang. pelakunya mungkin semut, lalat atau gigitan serangga lain yang membuat kulit bereaksi.

Atau juga perubahan suhu yang direspon oleh tubuh. Jika terlalu dingin, bayi Anda bisa terkena gatal-gatal. Perubahan suhu yang tiba-tiba juga menyebabkan pelepasan histamin.

Indikasi lainnya bisa saja karena alergen makanan di mana efek umum yang erap kali terjadi adalah dari konsumsi telur, kacang tanah, susu, makanan laut, kedelai, dan lain-lain.

  1. Urtikaria Papular

Alergi ini muncul sebagai ruam yang berubah menjadi coklat kemerahan dan tampak seperti benjolan kecil di kulit. Sebagian besar terlihat pada area yang terbuka seperti tangan, wajah, dan leher.

Kemungkinan penyebab terjadinya alergi kulit pada bayi seperti ini bisa diakibatkan oleh gigitan serangga, gigitan serangga atau gigitan kutu.

Beberapa bayi lebih sensitif dan kulit mereka dapat bereaksi terhadap gigitan tersebut dan mengembangkan ruam, sementara yang lain tidak akan mengalami masalah.

Untuk mencegah alergi kulit bayi ini, tutupi bayi Anda dengan baik setiap kali Anda membawanya keluar rumah dan oleskan penolak serangga yang aman untuk bayi.

  1. Miliria

Alergi ini juga dikenal sebagai ruam keringat. Dampaknya mungkin tidak terlalu merepotkan dan bisa sembuh sendiri dalam beberapa hari.

Kemungkinan penyebab terkena alergi miliria bisa disebabkan oleh penumpukan keringat di tubuh. Paling umum terjadi di tempat yang panas dan lembab.

Cara terbaik untuk menghindari miliria adalah dengan mendandani bayi Anda dengan pakaian ringan dan mengoleskan bubuk penyerap untuk meminimalkan keringat.

  1. Kurap

Seperti dipahami dengan namanya, alergi ini muncul sebagai cincin kering dan kemerahan pada kulit. Hal ini dapat dilihat paling umum pada kulit kepala, kaki atau bagian pribadi.

Kemungkinan penyebab bayi terkena kurap adalah disebabkan oleh akumulasi keringat di kulit dan bercak basah di lipatan kulit.

Menjaga kulit tetap lembab dan menerapkan krim anti-jamur untuk bayi adalah cara yang efektif untuk merawatnya.

Tips Menghindari Alergi Kulit Pada Bayi

Sebagian besar alergi kulit dapat dicegah dan diobati jika Anda mengambil langkah-langkah seperti :

  • Jangan memandikan bayi setiap hari dengan sabun karena ini merampas kulit minyak alami, membuatnya kering dan bersisik.
  • Oleskan emolien setelah mandi untuk melindungi kulit.
  • Jaga kebersihan rumah Anda dan singkirkan lalat dan serangga.
  • Pertahankan suhu yang nyaman di kamar bayi Anda.
  • Carilah alergi makanan dan hindari pemberian makanan yang mengandung alergen semacamnya.
  • Lapisi bayi Anda dalam lapisan, sehingga Anda dapat dengan mudah melepasnya jika ada keringat.
  • Jika anggota keluarga memiliki alergi, kontak langsung dengan bayi Anda harus dihindari.
  • Anda harus jeli dan perhatikan apa yang menyebabkan alergi pada bayi Anda. Setiap anak berbeda dan mungkin alergi terhadap zat yang berbeda.
  • Juga, pastikan bayi Anda tidak menggaruk ruam karena ini akan semakin memperburuk masalah. Sarung tangan akan menjauhkan kuku-kuku kecil dari ruam, terutama saat tidur.

Demikian ulasan mengenai alergi kulit pada bayi beserta tips cara pencegahannya. Bila buah hati Anda terlanjur mengalami salah satu alergi kulit seperti disebutkan di atas dan ada pada kondisi yang tidak biasa, sebaiknya segera konsultasikan ke dokter anak Anda agar alergi kulit pada bayi anda dapat segera ditangani dengan benar.

Inilah Beberapa Alergi Kulit Pada Bayi Beserta Penyebabnya | ***** | 4.5